Selamat Datang di Web Juprani, S.Pd jangan lupa tinggalkan komentarnya semoga bermanfaat terima kasih... dan bagi yang butuh PTK silahkan hub saya

Laporan Penelitian Tindakan Sekolah ( PTS ) meningkatkan pedagogik guru tentang RPP

iklan atas disini
Iklan tengah disini

BAB I
PENDAHULUAN


A. LATAR BELAKANG MASALAH
       Pendidikan adalah upaya yang secara sadar dirancang untuk membantu seseorang atau sekelompok orang dalam mengembangkan ilmu pengetahuan, pandangan hidup, sikap hidup, dan keterampilan hidup baik yang bersifat manual individual maupun sosial (Sagala, 2006 : 1). Upaya sadar untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan siswa tersebut dapat diselenggarakan dalam berbagai bentuk. Ada yang diselenggarakan secara sengaja, terencana, terarah dan sistematis seperti pada pendidikan formal, ada yang diselenggarakan secara sengaja, akan tetapi tidak terencana dan tidak sistematis seperti yang terjadi di lingkungan keluarga (pendidikan informal), dan ada yang diselenggarakan secara sengaja dan berencana, di luar lingkungan keluarga dan lembaga pendidikan formal, yaitu melalui pendidikan non formal.
      Apapun bentuk penyelenggarannya, secara umum pendidikan bertujuan untuk membantu anak-anak atau peserta didik mencapai kedewasaannya masing-masing, sehingga mereka mampu berdiri di lingkungan masyarakatnya. Untuk masyarakat kita, sesuai dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional, pasal 3, pendidikan berfungsi dan bertujuan sebagai berikut:

Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

     Agar pendidikan bisa berfungsi dan mencapai tujuan seperti dirumuskan dalam undang-undang tersebut, maka pendidikan harus ”diadministrasikan”, atau dikelola dengan mengikuti ilmu administrasi. Yang paling sederhana, administrasi menurut Henry Fayol diartikan sebagai fungsi dalam organisasi yang unsur-unsurnya adalah perencanaan (planning), pengorganisasian (organizing), pemberian perintah (commanding), pengkoordinasian (coordinating), dan pengawasan (controlling) (Sagala, 2006 : 23).

1
 
      Pada level ujung tombak pendidikan, yaitu pada proses pembelajaran oleh guru di kelas, betapapun administrasinya tidak serumit oraganisasi yang melibatkan banyak personal, fungsi-fungsi administrasi yang disebutkan Henry Fayol tersebut sebaiknya tetap ada, sebab tanpa itu pencapaian tujuan pembelajaran akan susah dicapai. Dalam kaitannnya dengan fungsi-fungsi administrasi ini, lebih spesifik dalam hal proses belajar mengajar, Gage dan Berliner dalam Makmun (2005 : 23) mengemukakan tiga fungsi atau peran guru dalam proses tersebut, yaitu sebagai :
1)      Perencana (planner) yang harus mempersiapkan apa yang harus dilakukan di dalam 
2)      proses belajar-mengajar (pre-teaching problems).
3)      Pelaksana (organizer) yang harus menciptakan situasi, memimpin, merangsang, 
4)      menggerakkan, dan mengarahkan kegiatan belajar mengajar sesuai dengan rencana,    
5)      bertindak sebagai nara sumber (source person), konsultan kepemimpinan (leader), yang 
6)      bijaksana dalam arti demokratis dan humanistik (manusiawi) selama proses berlangsung 
7)      (during teaching problems).
8)      Penilai (evaluator) yang harus mengumpulkan, menganalisis, menafsirkan dan akhirnya  harus memberikan pertimbangan (judgement) atas tingkat keberhasilan belajar mengajar tersebut berdasarkan kriteria yang ditetapkan baik mengenai aspek keefektifan prosesnya, maupun kualifikasi produk (output)-nya.
     Dalam menyoroti salah satu peran guru dalam proses pembelajaran, yaitu sebagai perencana pembelajaran, setiap guru pada satuan pendidikan, termasuk guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  berkewajiban menyusun RPP yang lengkap dan sistematis agar pembelajaran efektif dan bermutu. Pembelajaran yang berlangsung secara efektif dan bermutu akan berimplikasi pada peningkatan mutu proses dan hasil belajar peserta didik.
      Guru-guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  telah menyusun RPP sesuai dengan kompetensi dasar (KD) mata pelajaran tersebut. Namun masih ditemukan berbagai kekurangan baik menyangkut persiapan sebelum penyusunan RPP, dalam penyusunan RPP, maupun dalam pelaksanaan pembelajarannya. Kekurangan itu antara lain :

1. Sebelum penyusunan RPP :
a.       Sebagian besar guru tidak menentukan kriteria ketuntasan minimal KKM mata pelajaran Guru kelas tinggi dengan cermat.
b.      Sebagian guru tidak membuat sendiri silabus mata pelajaran Kelas Tinggi ( 4,5,6 ) .

2. Dalam Penyusunan RPP :
a.       Sebagian besar guru kurang menjelaskan apa yang dilakukan siswa selama berlangsungnya pembelajaran dalam rencana kegiatan pembelajarannya.
b.      Sebagian besar guru tidak menjelaskan sumber belajar dengan rinci.
c.       Sebagian besar guru tidak menjelaskan (1) bentuk instrumen evaluasi, (2) format / lembaran evaluasi atau butir soal (free test dan post test), (3) pedoman penilaian, dan (4) kunci jawaban, dalam evaluasi proses dan hasil belajar siswa.
d.      Sebagaian besar guru tidak merencanakan tindak lanjut setelah selesai pembelajaran 
e.       (pembelajaran remedial, program pengayaan, layanan konseling atau tugas individu / kelompok) dalam kaitan antara KKM mata pelajaran Guru kelas tinggi dengan nilai yang dicapai siswa.

3. Pelaksanaan pembelajaran :
Sebagian besar guru tidak berpedoman sepenuhnya pada RPP dalam pelaksanan pembelajarannya. Semua itu terkait dengan kondisi di lapangan bahwa : (a) masih terdapatnya guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  yang tidak berlatar belakang pendidikan PGSD , (b) banyaknya guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  yang hanya kompeten dalam cabang mata pelajaran tertentu tapi tidak untuk semua cabang  mata pelajaran , (c) tidak semua guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 ) , terutama yang berstatus honorer, berkesempatan mengikuti penataran atau diklat KTSP, (d) jarangnya kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  yang khusus membahas RPP pelajaran tersebut.
Kondisi yang demikian menjadikan persepsi guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 ) mengenai RPP yang harus disusunnya sebelum melaksanakan pembelajaran di kelas, studio atau tempat belajar lainnya menjadi beragam dan kurang komprehensif. Misalnya masih terdapat guru yang belum memahami komponen minimal RPP, apalagi mengenai RPP yang komponennya lengkap dan sistematis. Kekurangan ini tentu saja akan menghambat upaya peningkatan mutu proses dan hasil pembelajaran Seni Budaya, karena RPP-nya tidak disusun dengan baik. Padahal, keberhasilan sebuah kegiatan, lebih dari 50% ditentukan oleh perencanaan yang baik, sehingga keberhasilan pembelajaran pun amat ditentukan oleh RPP yang disusun guru.
Dengan memahami kondisi yang demikian, maka dipandang perlu adanya upaya untuk meningkatkan kemampuan atau kompetensi pedagogik guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  dalam menyusun RPP yang lengkap dan sistematis.

B. RUMUSAN MASALAH
      Dari latar belakang yang telah dipaparkan di atas, dapat dirumuskan bahwa yang menjadi masalah dalam penelitian ini adalah :

1.      Apakah workshop penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi
 ( 4,5,6 )  dapat meningkatkan kompetensi pedagogik guru Kelas Tinggi
( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang dalam menyusun RPP?
2.      Bagaimanakah aktivitas guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam menyusun RPP selama workshop penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi
( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  ?


Rumusan masalah kedua diuraikan lagi menjadi :

a.       Bagaimana guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam mempersiapkan penyusunan RPP selama  workshop penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kec. Cinangka Kab. Serang  ?
b.       Bagaimana guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam melaksanakan proses penyusunan RPP  selama workshop penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kec. Cinangka Kab. Serang  ?
c.        Kendala apa yang ditemukan guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam proses penyusunan RPP yang lengkap dan sistematis selama workshop penyusunan RPP pada kegiatan KKG guru  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang ?

C. ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH
      Sebelum menetukan tindakan apa yang dianggap dapat meningkatkan kompetensi pedagogik guru kelas tinggi dalam menyusun RPP, terlebih dahulu penulis melakukan pengkajian berbagai teori belajar dan pendidikan, kondisi keorganisasian guru (KKG ), baik melalui studi pustaka, diskusi dengan pakar dan teman sejawat dan guru-guru. Hasilnya diperoleh beberapa alternatif tindakan yang dihipotesiskan dapat meningkatkan kompetensi pedagogik guru kelas tinggi dalam menyusun RPP. Alternatif-alternatif tindakan tersebut antara lain :

1.      Melalui supervisi akademik, dengan melakukan kunjungan kelas (class visit) ke setiap  guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang .
2.      Melalui workshop pada kegiatan KKG  Guru kelas tinggi per SMA Kecamatan Cinangka Kab. Serang .
3.      Melalui workshop pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang .

      Betapapun intensif, alternatif pertama dipandang akan memakan waktu, tenaga dan biaya, karena berarti harus melakukan kunjungan ke 15 guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 ) , dengan harus diawali dulu membuat kesepakatan jadwal kunjungan dengan mempertimbangkan berbagai kegiatan sekolah tempat masing-masing guru bertugas.
        Alternatif kedua betapapun lebih ringan daripada alternatif pertama, namun tetap masih membutuhkan waktu, tenaga dan biaya yang banyak.
      Akhirnya pilihan jatuh ke alternatif ketiga. Alternatif ini dipandang lebih efektif dan efisien karena dilakukan satu atau dua kali pertemuan di sanggar KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang . Kegiatan yang berupaya untuk meningkatkan kompetensi pedagogik guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  melalui pemberdayaan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  kecamatan ini bias memungkinkan terjadinya sharing pengetahuan yang menjangkau seluruh guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dengan lebih komprehensif, sehingga mereka akan memiliki persepsi yang relatif sama mengenai RPP yang lengkap dan sistematis untuk mata pelajaran yang mereka ampu.


D. TUJUAN PENELITIAN
     Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk mengetahui :

1.      1. Pengaruh workshop penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kec. Cinangka Kab. Serang dalam meningkatkan kompetensi pedagogik guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam menyusun RPP.

2.       Aktivitas guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam menyusun RPP selama workshop penyusunan  RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang . Secara spesifik  tujuan kedua ini diuraikan lagi untuk mengetahui :

a.       Persiapan yang dilakukan guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam menyusun RPP selama  workshop penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  KKG gugus 3 Kecamatan Cinangka
b.      Pelaksanaan penyusunan RPP yang dilakukan guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  selama workshop  penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang .
c.       Kendala yang ditemukan guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam proses penyusunan RPP yang lengkap dan sistematis selama workshop penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Gugus 3 Kecamatan Cinangka Kab. Serang .

E. MANFAAT HASIL PENELITIAN
1.      Manfaat Teoritis

       Hasil dari penelitian ini bermanfaat untuk mengembangkan ilmu manajemen pendidikan, khususnya  manajemen (pengelolaan) pembelajaran Kelas Tinggi ( 4,5,6 ) .

2.      Manfaat Praktis

       Manfaat praktis dari hasil penelitian ini adalah untuk meningkatkan kompetensi  pedagogik guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  dalam menyusun RPP yang  lengkap dan sistematis, sehingga RPP yang mereka susun :
a.        Menjadi pedoman atau skenario pelaksanaan proses pembelajaran yang bisa diikuti  atau dilaksanakan siapa pun pemerannya, seandainya guru yang menyusunnya  sendiri berhalangan hadir saat pelaksanaan pembelajaran.
b.       Memudahkan peserta didik dalam belajar dan meningkatkan prestasi belajarnya.
c.        Meningkatkan kompetensi pedagogik guru dalam penyusunan RPP.
d.       Meningkatkan nilai kinerja sekolah dan nilai akreditasi sekolah.
e.       Meningkatkan kebersamaan guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang .






















BAB II
TINJAUAN PUSTAKA


A. KOMPETENSI PEDAGOGIK GURU
       Secara umum, kompetensi adalah seperangkat pengetahuan, keterampilan dan perilaku yang harus dimiliki, dihayati, dan dikuasai oleh suatu profesi dalam melaksanakan tugas keprofesionalannya (Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, pasal 1 butir 10).
       Berkaitan dengan kompetensi profesi guru, Sagala mengemukakan sepuluh kompetensi dasar yang harus dimiliki guru, yaitu :

(1) menguasai landasan-landasan pendidikan; (2) menguasai bahan pelajaran; (3) kemampuan mengelola program belajar mengajar; (4) kemampuan mengelola kelas; (5) kemampuan mengelola interaksi belajar mengajar; (6) menilai hasil belajar siswa; (7) kemampuan mengenal dan menterjemahkan kurikulum; (8) mengenal fungsi dan program bimbingan dan penyuluhan; (9) memahami prinsip-prinsip dan hasil pengajaran; (10) mengenal dan menyelenggarakan administrasi pendidikan (Sagala, 2006 : 210).


7
 
      Kemudian Adapun Permendiknas RI No. 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru menyebutkan bahwa ”Standar kompetensi guru ini dikembangkan secara utuh dari empat kompetensi utama, yaitu kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, sosial, dan profesional. Keempat kompetensi tersebut terintegrasi dalam kinerja guru.” (BSNP, 2007 : 8).
       Pedagogi adalah art of teaching, seni atau strategi mengajar. Jadi kompetensi pedagogik adalah kemampuan mengelola pembelajaran peserta didik yang meliputi pemahaman terhadap peserta didik, perancangan dan pelaksanaan pembelajaran, evaluasi proses dan hasil belajar, dan pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya.

B. RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP )
      Perencanaan proses pembelajaran meliputi silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP). Silabus merupakan penjabaran dari standar isi kurikulum, yang kemudian dioperasionalkan dalam RPP. Jadi, RPP merupakan rencana pembelajaran yang menggambarkan prosedur dan pengorganisasian pembelajaran siswa untuk mencapai satu kompetensi dasar (KD) yang akan dilakukan guru dalam satu atau lebih pertemuan PBM di kelas atau tempat pembelajaran lainnya.
      RPP bisa disusun dengan komponen yang minimal, tapi lebih baik dengan komponen yang lengkap dan dengan susunan yang sistematis sesuai urutan pelaksanaannya, karena pada hakikatnya RPP merupakan skenario pembelajaran, sehingga siapa pun pemerannya bisa melakukannya karena segalanya sudah ada pada skenario tersebut.
      RPP dengan komponen minimal hanya mencakup (1) Tujuan pembelajaran, (2) Materi ajar, (3) Metoda pembelajaran, (4) Sumber belajar, dan (5) Evaluasi atau penilaian hasil belajar (PP 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, pasal 20). Sedangkan RPP yang lengkap terdiri dari (Permendiknas No 41 Tahun 2007 Tentang Standar Proses) :
1.      Identitas
2.      Standar Kompetensi (SK)
3.      Kompetensi Dasar (KD)
4.      Alokasi waktu 5. Indikator Ketercapaian
5.      Tujuan Pembelajaran
6.      Materi Pembelajaran
7.      Metode Pembelajaran 
8.      Kegiatan Pembelajaran
9.      Sumber Belajar
10.  Penilaian

      Yang penting untuk diperhatikan dalam penyusunan RPP adalah :

1.         RPP harus dijabarkan dari silabus untuk mengarahkan kegiatan belajar peserta didik dalam upaya mencapai kompetensi dasar (KD) (PP 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan pasal 20) , dan
2.        RPP harus dibuat secara lengkap dan sistematis agar pembelajaran berlangsung secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk  berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta    didik (Permen Nomor 41 Tahun 2007 tentang Standar Proses).

      Contoh RPP Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  yang lengkap dan sistematis dimuat pada Lampiran E.

C. WORKSHOP PADA KELOMPOK KERJA GUGUS (KKG )

1.      Pengertian KKG
Kelompok Kerja Gugus (KKG ) merupakan forum / wadah kegiatan profesional guru mata pelajaran/guru kelas yang berada pada gugus sekolah, wilayah kecamatan atau kabupaten / kota (  Depdiknas,   2003 :3).

2.      Prinsip Kerja KKG
a.       Merupakan lembaga yang mandiri, tidak mempunyai struktur organisasi yang hierarkis, birokratik dan saling bergantung, tetapi merupakan wadah berkumpulnya guru mata pelajaran sejenis/guru kelas.
b.      Dinamikanya berlangsung secara alamiah sesuai dengan kondisi dan kebutuhan.
c.       Mempunyai visi dan misi yang strategis yaitu untuk mengembangkan profesional guru, mengembangkan wawasan dan pengetahuan, dan memberikan pelayanan   pendidikan yang diharapkan oleh masyarakat.
d.      Inovatif terhadap upaya pengembangan mutu pendidikan (Depdiknas,2003: 4).

3.      Peran KKG
a.       Melaksanakan pengembangan wawasan, pengetahuan dan kompetensi sehingga memiliki dedikasi tinggi.
b.      Melakukan refleksi diri ke arah pembentukan profil guru yang profesional (Depdiknas,  2003 : 4).

4.      Fungsi KKG  dalam Konteks Manajemen Sekolah
a.       Sebagai wahana komunikasi proesional para guru pelajaran yang sejenis.
b.      Memfasilitasi pengembangan profesionalisme guru, membina KKG  dan wadah pengembangan profesionalisme lainnya.
c.       Sarana pengembangan inisiatif dan inovasi dalam rangka peningkatan mutu pembelajaran melalui berbagai cara seperti diskusi, seminar, liokakarya, dsb.
d.      Mengembangkan akreditasi guru (Depdiknas, 2003 : 5).

5.      Materi Kegiatan KKG
Secara umum kegiatan KKG  membahas antara lain (Depdiknas, 2003 : 3) :
a.       Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) dan perangkatnya termasuk pengembangan silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), dan bahan ajar.
b.      Pendidikan berorientasi kecapakan hidup dan pola pelaksanaannya meliputi kegiatan menyusun rencana pembelajaran berorientasi kecakapan hidup (life skill) yang mencakup : metode dan strategi pembelajaran, jenis kecakapan hidup yang dibekalkan, teaching and learning material atau lembar kerja siswa (LKS), dan         pengembangan alat penilaian.
c.       Penilaian hasil belajar siswa : ulangan harian, ulangan tengah semester, ulangan akhir semester, ulangan kenaikan kelas, ujian akhir sekolah, dan persiapan Ujian Nasional.
d.      Membahas konsep-konsep inovasi pembelajaran, di antaranya quantum learning contextual learning, multiple intelligences, cooperative learning, collaborative learning, constructivism learning, problem solving approach, dll.
e.       Membahas media dan sumber belajar
f.        Membahas keorganisasian KKG  (Depdiknas, 2003 : 6-7).
6.       Workshop pada Kegiatan KKG
Workshop mengandung dua pengertian, yang pertama adalah tempat mengerjakan pekerjaan-pekerjaan manual seperti manufacturing dan reparasi. Sedangkan pengertian   kedua menunjuk pada sekelompok orang yang bekerja bersama-sama untuk membuat proyek kreatif, mendiskusikan suatu topik, mempelajari atau meneliti suatu bidang.

       Dalam kegiatan KKG , workshop yang dilakukan lebih sering mengacu pada pengertian kedua dengan bidang yang didiskusikan meliputi materi yang dijelaskan pada bagian 5 di atas.




















BAB III
METODE PENELITIAN


A. METODE PENELITIAN TINDAKAN SEKOLAH
       Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode Penelitian Tindakan Sekolah (PTS). PTS merupakan suatu prosedur penelitian yang diadaptasi dari Penelitian Tindakan Kelas (PTK) (Panitia Pelaksana Pendidikan dan Latihan Profesi Guru Rayon 10 Jawa Barat, 2009 : 73). Penelitian tindakan sekolah merupakan “(1) penelitian partisipatoris yang menekankan pada tindakan dan refleksi berdasarkan pertimbangan rasional dan logis untuk melakukan perbaikan terhadap suatu kondisi nyata; (2) memperdalam pemahaman terhadap tindakan yang dilakukan; dan (3) memperbaiki situasi dan kondisi sekolah / pembelajaran secara praktis” (Depdiknas, 2008 : 11-12). Secara singkat, PTS bertujuan untuk mencari pemecahan permasalahan nyata yang terjadi di sekolah-sekolah, sekaligus mencari jawaban ilmiah bagaimana masalah-masalah tersebut bisa dipecahkan melalui suatu tindakan perbaikan.
      Masalah nyata yang ditemukan di sekolah, khususnya pada guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  adalah belum optimalnya guru kelas tinggi dalam menyusun RPP.
Prosedur penelitiannya dilakukan secara siklikal. Satu siklus dimulai dari (1) perencanaan awal, (2) pelaksanaan, (3) observasi dan (4) refleksi.
1.      Perencanaan
Yaitu membuat rencana perbaikan berdasarkan adanya masalah atau kondisi yang menuntut diperbaiki. Hal ini meliputi persiapan bahan-bahan yang diperlukan dalam tahap pelaksanaan, menentukan siapa (subyek  penelitian dan teman berkolaborasi), kapan (jadwal pelaksanan), dan tempat pelaksanaan.

2.      Pelaksanaan (Action)
Yaitu melakukan tindakan substantif penelitian melalui intervensi skala kecil guna memperbaiki kondisi yang  diteliti.

3.      Observasi (Observation)
Yaitu kegiatan mengamati, mengenali sambil mendokumentasikan (mencatat dan merekam) terhadap proses, hasil, pengaruh dan masalah baru yang mungkin saja muncul selama proses pelaksanaan tindakan.

4.      Refleksi (Reflection)

11
 
Yaitu melakukan renungan, kajian reflektif diri secara inquiri, partisipasi diri (partisipatoris), kolaborasi terhadap latar alamiah dan impiikasi dari suatu tindakan, dengan melakukan analisis terhadap rencana dan   tindakan yang sudah dilaksanakan dan hasil yang dicapai, dan apa yang belum dapat atau sempat dilakukan.
       Hasil dari siklus pertama ini menjadi masukan bagi pelaksanaan siklus kedua yang terdiri dari perulangan keempat langkah yang ada pada siklus pertama. Hal ini terjadi karena dimungkinkan setelah melalui siklus pertama, peneliti menemukan masalah baru atau masalah lama yang belum tuntas, sehingga perlu dipecahkan melalui siklus selanjutnya. Dengan demikian, berdasarkan hasil tindakan atau pengalaman pada siklus pertama peneliti akan kembali melakukan langkah perencanaan, pelaksanaan, observasi dan refleksi pada siklus kedua, dan seterusnya, dan “ . . . berhenti apabila telah berdampak positif terhadap proses dan hasil yang diperoleh dari tindakan tersebut berhasil” (Sudjana, 2009 : 8). Jika digambarkan, siklus kerja PTS adalah sebagai berikut :


http://4.bp.blogspot.com/_VOOIDW-Xygo/TEphiXGKbDI/AAAAAAAAAAY/_n18sDwDxS8/s320/Bab+2+-+Siklus+Kerja+PTS+.jpg
























(Panitia Pelaksana Pendidikan dan Latihan Profesi Guru Rayon 10 Jawa Barat, 2009 : 79).






B. SUBJEK PENELITIAN
       Subjek penelitian ini adalah guru-guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  segugus 3 kecamatan Cinangka Kab. Serang , yang jumlahnya 15 guru.

C. DEFINISI OPERASIONAL

1.      Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
Yang dimaksud Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dalam penelitian ini adalah RPP guru kelas tinggi yaitu kelas 4,5 dan 6 yang disusun guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  selama workshop pada kegiatan KKG  guru kelas tinggi Kecamatan Cinangka Kab. Serang .

2.      Workshop
Yang dimaksud workshop dalam penelitian ini adalah kegiatan yang dilakukan guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  untuk bersama-sama menyusun RPP Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  di dalam wadah KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )     Kecamatan Cinangka Kab. Serang .


D. INSTRUMEN (ALAT) PENGUMPULAN DATA

       Dalam penelitian ini instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data adalah lembar observasi berupa rubrik, yang terdiri dari :

1.      Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),
2.      Rubrik Penilaian Aktivitas Guru dalam Persiapan Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Guru Kelas tinggi SD Kecamatan Cinangka Kab. Serang,
3.      Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Proses Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang,
4.      Pedoman Wawancara (Diskusi) Untuk Mengetahui Kendala yang Ditemukan Guru kelas selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang.

       Rubrik ini diisi oleh peneliti melalui pangamatan sebelum, pada saat, dan sesudah proses penyusunan RPP. Hasilnya digunakan untuk menentukan tindakan selanjutnya.







E. TEKNIK PENGUMPULAN DATA

1. Observasi
       Observasi adalah semua kegiatan yang dilakukan untuk mengamati, merekam, dan mendokumentasikan setiap indikator dari proses dan hasil yang dicapai. Dalam observasi ini peneliti menggunakan (1) Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), (2) Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Persiapan Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , dan (3) Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Proses Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang . Ketiga rubrik (lembar observasi) ini diformat untuk didisi dengan membubuhkan tanda centang (√) pada kolom nilai 1-4 pada aspek yang dinilai. Tujuan utama dari observasi ini adalah untuk memantau persiapan, proses, hasil, dan dampak perbaikan dari tindakan setiap siklus.
2. Wawancara (Diskusi)
      Yang dimaksud wawancara di sini meliputi diskusi formal dan dialog informal selama berlangsungnya PTS antara peneliti dengan guru-guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  dalam kegiatan KKG . Hal ini untuk mengetahui pikiran guru-guru yang tidak dapat digali melalui observasi.
3. Studi Dokumenter
      Studi dokumenter diartikan sebagai usaha untuk memperoleh data dengan jalan menelaah catatan-catatan yang disimpan sebagai dokumen atau files. Teknik ini ditempuh untuk memperoleh data-data mengenai Rancangan Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dari lembaran-lembaran RPP buatan guru.

4. Studi Pustaka
      Studi pustaka diartikan sebagai teknik untuk memperoleh data atau informasi dari berbagai tulisan ilmiah baik cetak maupun elektronik yang menunjang penelitian. Teknik ini ditempuh untuk memperoleh pengetahuan yang mendalam mengenai masalah yang diteliti, terutama dalam menentukan arah, metoda dan landasan teoritis penelitian.

F. LOKASI PENELITIAN (KONDISI SOSIAL)

       Lokasi penelitian dalam penelitian ini adalah sanggar atau tempat berlangsungnya kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 ) , yaitu di sebuah ruang kelas di SDN Cinangka 1 Kecamatan Cinangka Kab. Serang..

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. ORIENTASI
       Sebelum melakukan tindakan perbaikan, peneliti terlebih dahulu melakukan kegiatan orientasi sebagai studi pendahuluan. Dalam kegiatan ini guru ”didiagnosis” sehingga peneliti menemukan derajat kelengkapan dan kesistematisan RPP Guru kelas tinggi yang disusun guru pada saat awal kegiatan KKG . Peneliti mengamati aktivitas guru dalam persiapan dan selama proses penyusunan RPP, kemudian mengevaluasi RPP yang dibuatnya. Hasil pengamatan dan evalusi tersebut kemudian dijadikan bahan untuk mencari upaya perbaikan (tahap tindakan) pada siklus penelitian. Prakteknya, guru-guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  diminta menyusun RPP secara spontan tanpa ada intervensi atau berlangsung alami seperti yang mereka lakukan sehari-hari sebelum mengajar.
       Dengan menggunakan Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Persiapan Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , diketahui kondisinya sebagai berikut :
http://4.bp.blogspot.com/_VOOIDW-Xygo/TEpigTYG85I/AAAAAAAAAAg/-XdKP_UFPRA/s320/Bab+4+-+Orientasi.jpg


       Hasil evaluasi terhadap RPP yang mereka buat selama kegiatan orientasi, teridentifikasi beberapa kekurangan, yaitu :
1.      Tidak tepatnya penggunaan kata-kata operasional dalam merinci komponen Indikator Pencapaian.
2.     

15
 
Tidak terdapat komponen Tujuan Pembelajaran.
3.      Dalam komponen Kegiatan Pembelajaran Pendahuluan : sedikit yang mencantumkan kegiatan apersepsidan motivating.
4.      Dalam komponen Kegiatan Pembelajaran Inti : penggunaan metode terlalu didominasi metode ceramah.
5.      Dalam komponen Kegiatan Pembelajaran Penutup : tidak merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pembelajaran remedial, pengayaan, layanan konseling atau memberikan tugas individu atau kelompok.
6.       Dalam komponen Evaluasi (Penilaian) Proses dan Hasil Pembelajaran : tidak mencantumkan bentuk  evaluasi (penilaian) proses dan hasil belajar, lembaran / instrumen penilaian (butir soal-soal, rubrik, dll.),pedoman penilaian, dan kunci jawaban.

B. PELAKSANAAN TINDAKAN PERBAIKAN

1.      Pelaksanaan Tindakan Perbaikan Siklus Kesatu
      Dalam siklus kesatu ini dilakukan rangkaian kegiatan perencanaan, pelaksanaan, observasi, dan refleksi.
a.       Perencanaan
Perencanaan yang dilakukan meliputi :
1)      Mempersiapkan bahan-bahan dasar rujukan yang perlu dikaji sebelum menyususn RPP yang lengkap dan sistematis, yaitu :

a)      PP 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan
b)      Permendiknas : No 22 Tahun 2006, No 23 Tahun 2006, Permendiknas No 20 Tahun 2007, dan No 41 Tahun 2007
c)      Buku mengenai Evaluasi Pendidikan
d)     Buku-buku Materi Pelajaran
e)      Contoh / model RPP
f)        Daftar kata kerja operasional yang dapat diamati dan diukur, yang mencakup pengetahuan, sikap, dan  keterampilan untuk membuat indikator pencapaian kompetensi
g)      Buku-buku sumber inovasi pembelajaran
2)      Mempersiapkan instrumen penelitian berupa (a) Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan (b) Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Persiapan Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  guru kelas tinggi Kecamatan Cinangka Kab. Serang , (c) Rubrik Penilaian Aktivitas Guru dalam Proses Penyusunan  Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , dan (d) Pedoman Wawancara (Diskusi) Untuk Mengetahui Kendala yang Ditemukan Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan  KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang
b.      Pelaksanaan
Sebagaimana yang telah dijadwalkan, pada hari Kamis tanggal 16 Juli 2009 pukul 08.00 :
1)      Peneliti dan guru berdialog kurang lebih 10 menit mengenai kegiatan penyusunan RPP yang akan dilakukan  pada siklus kesatu.
2)      Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  melaksanakan kegiatan penyusunan RPP yang mengacu pada dasar-dasar  rujukan penyusunan RPP.
c.       Observasi
        Bersamaan dengan berlangsungnya pelaksanaan kegiatan penyusunan RPP Guru kelas tinggi oleh guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 ) , peneliti melakukan observasi dengan menggunakan (a) Rubrik Penilaian Aktivitas Guru dalam Persiapan Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , (b) Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Proses Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , dan (c) Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). Hasil observasinya adalah sebagai berikut :
1)      Hasil Penilaian melalui Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Persiapan Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG    Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  pada Siklus 1

http://1.bp.blogspot.com/_VOOIDW-Xygo/TEpkTzfd6kI/AAAAAAAAAAo/udAamTbUKd0/s320/Bab+4+-+Siklus+1+a.jpg

2)      Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Proses Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 ) Kecamatan Cinangka Kab. Serang  pada Siklus 1














http://1.bp.blogspot.com/_VOOIDW-Xygo/TEpk6nKetgI/AAAAAAAAAAw/k7Qr60AlLCU/s320/Bab+4+-+Siklus+1+b.jpg 




























3) Hasil Penilaian melalui Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) pada Siklus 1

http://4.bp.blogspot.com/_VOOIDW-Xygo/TEpnoVwy2JI/AAAAAAAAAA4/xXau323uxfw/s400/Bab+4+-+Siklus+1+c.jpg
Keterangan :
1.       Pencentangan nilai didasarkan pada jumlah peserta yang mencantumkan aspek yang dinilai. Dengan jumlah seluruh peserta 36 guru, maka jumlah peserta untuk tiap nilai adalah sebagai berikut :
http://1.bp.blogspot.com/_VOOIDW-Xygo/TEpobV3702I/AAAAAAAAABA/iqCjN101c1k/s320/Bab+4+-+Siklus+1+c+ket+1.jpg

2.      Katagori nilai didasarkan pada nilai total yang diperoleh dari hasil perkalian jumlah aspek yang dicentang dari suatu nilai dengan nilai. Karena terdapat 40 aspek, maka nilai total mínimum : 40 x 1 = 40, dan nilai total maksimum : 40 x 4 = 160. Dengan empat katagori nilai, maka diperoleh rentang nilai total untuk tiap katagori nilai sebagai berikut :
http://1.bp.blogspot.com/_VOOIDW-Xygo/TEpoy-gBhVI/AAAAAAAAABI/PPl40HizL3s/s320/Bab+4+-+Siklus+1+c+ket+2.jpg



d. Refleksi
       Berdasarkan hasil observasi pelaksanaan tindakan perbaikan pada siklus kesatu, masih ada beberapa hal yang perlu diperbaiki, yaitu :
1)        Guru kesulitan menentukan kegiatan pembelajaran yang dilakukan secara sistematis, meliputi : (1) Kegiatan  Pembelajaran Pendahuluan : orientasi, apersepsi, motivasi, pemberian acuan, dan pembagian kelompok belajar, (2) Kegiatan Pembelajaran Inti : eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi, dan (3) Kegiatan Pembelajaran Penutup : mengarahkan peserta didik membuat kesimpulan, memeriksa hasil belajar, dan memberikan arahan tindak lanjut.
2)      Guru kesulitan menentukan metode pembelajaran yang disesuaikan dengan situasi dan kondisi peserta didik, serta karakteristik dari setiap indikator dan kompetensi yang hendak dicapai.
3)      Guru kesulitan membagi kegiatan pembelajaran menjadi beberapa pertemuan untuk RPP dari KD yang  membutuhkan materi pembelajaran yang luas, sehingga cenderung dirancang untuk satu pertemuan.
4)      Guru masih kesulitan membedakan antara bentuk evaluasi (penilaian) proses dan hasil belajar denganformat / lembaran butir soal-soal dalam komponen Evaluasi (Penilaian) Proses dan Hasil Pembelajaran.
5)      Guru menemukan adanya peluang menambah komponen RPP, dan beberapa guru telah menambahkannya menurut pendapat mereka.
6)      Hasil observasi melalui Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), nilainya mencapai nilai 119, yang berarti berada pada katagori baik.
7)      Hasil observasi melalui Rubrik Penilaian Aktivitas Guru dalam Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Kegiatan KKG , nilainya mencapai nilai 30, yang berati berada pada katagori baik.

       Dengan masih terdapatnya hal-hal tersebut di atas, maka diperlukan langkah perbaikan selanjutnya. Dengan kata lain perlu siklus kedua sehingga perbaikannya optimal.

2.      Pelaksanaan Tindakan Perbaikan Siklus Kedua
            Dalam siklus kedua pun dilakukan rangkaian kegiatan perencanaan, pelaksanaan, observasi, dan refleksi.
a.       Perencanaan

Untuk menyusun rencana pada siklus kedua, peneliti melakukan :
1)      Mempersiapkan instrumen penelitian berupa (a) Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran  (RPP) dan (b) Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Persiapan Penyusunan Rencana  Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  guru kelas SD Kecamatan Cinangka Kab. Serang , (c) Rubrik Penilaian Aktivitas Guru dalam Proses Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , dan (d) Pedoman Wawancara (Diskusi) Untuk Mengetahui Kendala yang Ditemukan Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang .
2)   Mmbawa hasil refleksi pada siklus kesatu kepada guru-guru kelas tinggi untuk mendiskusikan kendala yang dihadapi guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam menyusun RPP dan cara mengatasinya sebelum pelaksanaan  kegiatan penyusunan RPP yang lengkap dan sistematis pada tindakan perbaikan siklus kedua dimulai. Hasilnya adalah sebagai berikut :
a)      Guru-guru meminta peneliti menempatkan diri sebagai nara sumber untuk menjelaskan (a) cara menentukan kegiatan eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi dalam komponen Kegiatan Pembelajaran Inti,dan (b) menjelaskan komponen-komponen apa saja yang cocok untuk ditambahkan ke dalam RPP    sehingga menjadi lengkap dan sistematis, dan (c) penilaian (evaluasi) proses dan hasil pembelajaran.
b)      RPP dirancang lengkap dan sistematis. Komponen dalam RPP tidak saja mengandung komponen RPP
minimal, tapi ditambah komponen lain yang dipandang diperlukan untuk membuat RPP yang lengkap dan  sistematis, sehingga dari lima komponen minimal menjadi 11 komponen yang lengkap.
c)      RPP disusun guru bersama peneliti yang menempatkan diri sebagai nara sumber.

b.      Pelaksanaan
Sesuai dengan kesepakatan yang telah diputuskan oleh peneliti dan guru pada hari hari Kamis tanggal 19 Juli 2012 guru-guru dan peneliti bersama-sama melaksanakan kegiatan penyusunan RPP yang lengkap dan sistematis. Kegiatan diawali dengan pemberian penjelasan oleh peneliti yang menjadi nara sumber mengenai cara menentukan kegiatan eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi dalam komponen Kegiatan Pembeljaran Inti, komponen-komponen yang bisa ditambahkan ke dalam komponen RPP minimal, dan evaluasi proses dan hasil pembelajaran.

c.       Observasi
Bersamaan dengan berlangsungnya pelaksanaan kegiatan penyusunan RPP Guru kelas tinggi oleh guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 ) , peneliti melakukan observasi dengan menggunakan (a) Rubrik Penilaian Aktivitas Guru dalam Persiapan Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , (b) Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Proses Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , dan (c) Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP).
Hasil observasinya adalah sebagai berikut :
1)        Hasil Penilaian melalui Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Persiapan Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  pada Siklus 2
http://3.bp.blogspot.com/_VOOIDW-Xygo/TEpqz2xvx2I/AAAAAAAAABQ/foTgBsQ5ArY/s320/Bab+4+-+Siklus+2+a.jpg

2)        Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Proses Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  pada Siklus 2
http://3.bp.blogspot.com/_VOOIDW-Xygo/TEprXS7FzYI/AAAAAAAAABY/tQjIaCn8-qA/s320/Bab+4+-+Siklus+2+b.jpg
3)        Hasil Penilaian melalui Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) pada Siklus 2
http://4.bp.blogspot.com/_VOOIDW-Xygo/TEpsAuNZ6HI/AAAAAAAAABg/Yg0SX2GmAwM/s400/Bab+4+-+Siklus+2+c.jpg


Keterangan :
1.      Pencentangan nilai didasarkan pada jumlah peserta yang mencantumkan aspek yang dinilai. Dengan jumlah seluruh peserta 36 guru, maka jumlah peserta untuk tiap nilai adalah sebagai berikut :

http://2.bp.blogspot.com/_VOOIDW-Xygo/TEps_ejgFkI/AAAAAAAAABo/HePCWgbhkqg/s320/Bab+4+-+Siklus+2+c+ket+1.jpg

2.      Katagori nilai didasarkan pada nilai total yang diperoleh dari hasil perkalian jumlah aspek yang dicentang dari suatu nilai dengan nilai. Karena terdapat 40 aspek, maka nilai total mínimum : 40 x 1 = 40, dan nilai total maksimum : 40 x 4 = 160. Dengan empat katagori nilai, maka diperoleh rentang nilai total untuk tiap katagori nilai sebagai berikut :
http://3.bp.blogspot.com/_VOOIDW-Xygo/TEptV3XP0UI/AAAAAAAAABw/D4RmV-J8ruU/s320/Bab+4+-+Siklus+2+c+ket+2.jpg


d.       Refleksi
Berdasarkan hasil observasi pelaksanaan tindakan kedua, ditemukan bahwa :
1)      Guru mencantumkan komponen Identitas dengan segala rinciannya dengan benar.
2)      Guru mencantumkan standar kompetensi (SK) yang sesuai dengan standar isi dan silabus.
3)      Guru mencantumkan kompetensi dasar (KD) yang sesuai dengan standar isi dan silabus.
4)      Guru mencantumkan komponen Indikator Pencapaian dengan rumusan kalimat yang mengandung kata kerja operasional yang terukur sebagai penjabaran kompetensi dasar, dan sesuai dengan materi pembelajaran.
5)      Guru mencantumkan komponen Tujuan Pembelajaran dengan kalimat yang mencantumkan subyek belajar (learner), target yang dicapai siswa, dan relevan dengan kompetensi dasar (KD)
6)      Guru mencantumkan komponen Materi Pembelajaran dengan rincian yang sistematis, sesuai dengan tujuan pembelajaran (TP) dan standar isi, dan telah mencantumkan materi pembelajaran untuk pengayaan.
7)      Guru mencantumkan komponen Kegiatan Pembelajaran, membaginya kedalam Kegiatan Pembelajaran Pendahuluan, Kegiatan Pembelajaran Inti dan Kegiatan Pembelajaran Penutup. Setiap bagian dirinci menjadi kegiatan pembelajaran yang student centered, disertai alokasi waktu tiap kegiatan siswa.
8)      Guru mencantumkan komponen Metoda / Model Pembelajaran yang disatukan secara sistematis dengan komponen Kegiatan Pembelajaran.
9)      Guru dapat mencantumkan komponen Media / Sumber Pembelajaran dengan menentukan jenis sumber belajarnya sesuai dengan tuntutan kurikulum (kompetensi dasar dan silabus), tujuan pembelajaran, dan bentuk evaluasi.
10)  Guru mencantumkan komponen Penilaian (Evaluasi) Proses dan Hasil Pembelajaran, dan merincinya dengan lengkap, dari mulai bentuk evaluasi, menyertakan lembaran / format instrumen penilaian (butir soal, rubrik, dll.), pedoman penilaian, dan kunci jawabannya.
11)  Hasil observasi melalui Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), nilainya mencapai nilai 151, yang berarti berada pada katagori sangat baik.
12)  Hasil observasi melalui Rubrik Penilaian Aktivitas Guru dalam Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Kegiatan KKG , nilainya mencapai nilai 36, yang berati berada pada katagori sangat baik.



C. PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN

1.      Orientasi
Dalam kegiatan orientasi, ditemukan bahwa dalam RPP Guru kelas tinggi yang dibuat guru memiliki banyak kekurangan. Dari segi sistematika, RPP yang mereka susun tidak terlalu mengganggu. Mereka sudah bisa menempatkan sub-sub komponen atau isi komponen RPP pada komponen yang tepat. Namun dari segi kelengkapan, RPP yang mereka susun masih terbatas pada RPP dengan komponen yang minimal ditambah beberapa komponen, namun tetap kurang lengkap. Bahkan beberapa guru tidak mencantumkan komponen Tujuan Pembelajaran, karena merasa sudah tersirat pada komponen Indikator Pencapaian. Kemudian, betapapun komponen Kegiatan Pembelajaran, dan komponen Evaluasi (Penilaian) Proses dan Hasil Pembelajaran dicantumkan, namun isi dari kedua komponen tersebut kurang rinci, sehingga bagaimana guru membuka pembelajaran, bagaimana guru menutup pembelajaran, mengevaluasi dan menindaklanjuti hasil belajar siswa kurang jelas.

2.      Tindakan Perbaikan Siklus Kesatu 
Mengetahui adanya komponen RPP minimal yang tidak dicantumkan dan tidak rincinya isi beberapa komponen RPP, maka dasar-dasar rujukan dalam penyusunan RPP dipersiapkan dan dikaji guru, sehingga mereka menemukan bukti rujukan mengenai apa-apa yang harus ada dalam RPP. Dasar-dasar rujukan yang berupa permendiknas dan buku-buku yang relevan tersebut dipergunakan dalam pelaksanaan tindakan perbaikan pada siklus kesatu.

      Pada tindakan perbaikan siklus kesatu ini, guru kelas tinggi menyususn RPP dengan mengacu kepada dasar-dasar rujukan penyusunan RPP, terutama :
1.      PP 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan pasal 20, bahwa “Perencanaan proses pembelajaran meliputi silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran yang memuat sekurang-kurangnya tujuan pembelajaran materi ajar, metode pengajaran, sumber belajar, dan penilaian hasil belajar”.
2.      Permen Nomor 41 Tahun 2007 tentang Standar Proses yang menyatakan bahwa RPP harus dijabarkan dari silabus untuk mengarahkan kegiatan belajar peserta didik dalam upaya mencapai kompeiensi dasar, dan setiap guru pada satuan pendidikan berkewajiban menyusun RPP yang lengkap dan sistematis agar pembelajaran berlangsung secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberi ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik, serta psikologis peserta didik.
            Setelah tindakan perbaikan siklus kesatu diketahui bahwa guru telah mencantumkan komponen-komponen RPP minimal sesuai sumber rujukan, dan menambahkan beberapa komponen lainnya. Kekurangan RPP mereka semakin mengarah pada hal-hal yang lebih spesifik dan mendalam. Hal ini menunjukan pemahaman dalam pembuatan RPP sudah bertambah. Hal-hal yang dimaksud adalah (1) membagi kegiatan pembelajaran menjadi beberapa pertemuan untuk RPP dari KD yang membutuhkan materi pembelajaran yang luas, (2) menentukan kegiatan eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi, menentukan metode pembelajaran yang sesuai dengan situasi dan kondisi peserta didikdalam sub komponen Kegiatan Pembelajaran Inti, dan (3) penilaian (evaluasi proses dan hasil pembelajaran.
      Hasil observasi terhadap tindakan perbaikan siklus kesatu dengan menggunakan Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), nilainya mencapai 119, yang berarti berada pada katagori baik, dan hasil observasi dengan menggunakan Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Proses Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , nilainya mencapai 30, yang berati berada pada katagori baik.


3.       Tindakan Perbaikan Siklus Kedua
Dengan mengkaji hasil tindakan perbaikan pada siklus kesatu, maka masih diperlukan tindakan perbaikan selanjutnya melalui siklus kedua. Siklus kedua diawali dengan intervensi dari peneliti yang menenmpatkan diri sebagai nara sumber untuk memberikan penjelasan dan petunjuk tentang hal yang dirasakan masih sulit tersebut pada siklus kesatu, terutama dalam menentukan kegiatan eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi, yang berada pada komponen Kegiatan Pembelajaran Inti.
Dijelaskan bahwa dalam kegiatan yang tergolong eksplorasi, guru bisa menjelaskan mengenai pelibatan peserta didik dalam mencari informasi, penggunaan pendekatan pembelajaran, media / sumber pembelajaran yang dipergunakan, interaksi antar peserta didik, dan kegitan peserta didik dalam eksplorasi atau “study” seperti melakukan percobaan, berekspresi, berkreasi membuat karya seni di kelas, studio, di alam terbuka atau tempat lainnya yang relevan dalam pembelajaran.
            Dalam kegiatan yang tergolong elaborasi, guru bisa menjelaskan pembiasaan peserta didik membaca beragam sumber pembelajaran dan menuliskan atau mengerjakan tugas-tugas tertentu yang bermakna, diskusi, dan lain-lain untuk memunculkan gagasan baru baik secara lisan maupun tertulis, memberi kesempatan untuk berpikir, menganalisis, menyelesaikan masalah, dan bertindak tanpa rasa takut. Kemudian bisa juga sampai pada menjelaskan bagaimana peserta didik difasilitasi agar bisa kooperatif, kolaboratif dalam suatu kesempatan dan dalam kesempatan lainnya justru berkompetisi secara sehat untuk meningkatkan prsetasi belajar, bagaimana peserta didik membuat laporan eksplorasi yang dilakukan baik lisan maupun tertulis baik secara individual maupun kelompok, menyajikan variasi pekerjaan atau tugas baik melalui kerja individual maupun kelompok, melakukan lomba, festival, serta pameran produk yang mereka hasilkan, melakukan kegiatan yang menumbuhkan kebanggaan dan rasa percaya diri peserta didik.
       Dalam kegiatan yang tergolong konfirmasi, guru bisa menjelaskan bagaimana peserta didik diberi umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan, tulisan, isyarat, maupun hadiah terhadap keberhasilan peserta didik, konfirmasi terhadap keberhasilan peserta didik, konfirmasi terhadap hasil eksplorasi dan elaborasi peserta didik melalui berbagai media, memfasilitasi peserta didik untuk melakukan refleksi agar memperoleh penguatan akan pengalaman belajar yang bermakna dalam mencapai kompetensi dasar (KD). Dalam kegiatan konfirmasi, guru bisa menjelaskan saat guru memfungsikan diri sebagai sebagai nara sumber dan fasilitator dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan peserta didik yang menghadapi kesulitan dengan menggunakan bahasa yang baku dan benar serta membantu menyelesaikan masalah, memberi acuan agar peserta didik dapat melakukan pengecekan hasil eksplorasi, memberi informasi untuk mengeksplorasi lebih jauh, memberikan motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi aktif.
      Dalam hal ini tentu saja kegiatan eksplorasi, elaborasi dan konfirmasi yang dicantumkan dalam komponen Kegiatan Pembelajaran disesuaikan dengan kompetansi dasar, materi pembelajaran, metode pembelajaran, sumber pembelajaran dan fasilitas lainnya yang ada di sekolah atau di kelas.
       Kemudian dengan mengkaji dasar-dasar rujukan penyusunan RPP dalam tindakan perbaikan siklus kesatu, terutama Permendiknas Nomor 41 Tahun 2007 tentang Standar Proses, guru menemukan bahwa ada peluang untuk menambah komponen RPP sehingga RPP yang disusun menjadi lengkap, berisi berbagai rincian yang diperlukan. Sesuai dengan permintaan, kemudian peneliti menjelaskan komponen Kegiatan Pembelajaran, dilanjutkan dengan penjelasan mengenai komponen-komponen yang dapat ditambahkan ke dalam RPP sehingga RPP menjadi “skenario” yang lengkap dan bisa dipergunakan oleh siapapun “yang memerankannya”
      Selanjutnya guru kelas tinggi menyusun RPP bersama peneliti yang menempatkan diri sebagai nara sumber. Dimulai dari satu komponen ke komponen RPP lainnya secara berurutan. Membuat rincian tiap komponen, sehingga dihasilkan model RPP yang lengkap dan sistematis, yang sesuai dengan harapan. Setelah ditambah komponen lainnya, RPP yang mereka susun mempunyai komponen-komponen berikut :
1.      Identitas
2.      Standar Kompetensi (SK)
3.      Kompetensi Dasar (KD)
4.      Alokasi waktu 5. Indikator Ketercapaian
5.      Tujuan Pembelajaran
6.      Materi Pembelajaran
7.      Metode Pembelajaran 9. Kegiatan Pembelajaran
8.      Sumber Belajar
9.      Penilaian
      Hasil observasi terhadap tindakan perbaikan siklus kesatu dengan menggunakan Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), nilainya mencapai 151, yang berarti berada pada katagori sangat baik, dan hasil observasi dengan menggunakan Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Proses Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , nilainya mencapai 36, yang berati berada pada katagori sangat baik.

4.       Jawaban terhadap Rumusan Masalah
Bagian ini berisi hasil refleksi berkaitan dengan rumusan masalah yang telah dikemukakan dalam Bab I yaitu :
a.       Apakah workshop penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dapat meningkatkan  kompetensi pedagogik guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  dalam menyusun RPP?
Jawaban terhadap rumusan masalah pertama ini adalah ya, pemberdayaan KKG  dapat meningkatkan kompetensi pedagogik guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  dalam menyusun RPP. Hal ini didasarkan pada hasil penilaian melalui Rubrik Penilaian Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) pada siklus 1 yang mencapai nilai 119, berada pada katagori baik, dan hasil penilaian pada siklus kedua yang mencapai nilai 151, berada pada katagori sangat baik. Kompetensi pedagogik guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  dalam menyusun RPP pada kegiatan orientasi atau sebelum mengikuti tindakan perbaikan pada siklus kesatu sangat terbatas. Berbeda dengan setelah mengikuti tindakan perbaikan melalui dua siklus. Setelah mengikuti tindakan perbaikan pada siklus kesatu terlihat ada peningkatan, dan lebih meningkat lagi setelah mengikuti tindakan perbaikan pada siklus kedua. RPP yang mereka susun menjadi lebih lengkap dan sistematis.

b.      Bagaimanakah aktivitas guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam menyusun RPP selama workshop penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  ?
Aktivitas guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam menyusun RPP selama kegiatan KKG  dari kegiatan orientasi, siklus kesatu dan siklus kedua meningkat makin baik. Hal ini didasarkan pada hasil penilaian melalui kedua rubrik, yang sesuai dengan spesifikasi rumusan masalahnya dijawab sebagai berikut :
1)      Bagaimana guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam mempersiapkan penyusunan RPP selama workshop
penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang  ?
Pada umumnya guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  kurang mempersiapkan sumber-sumber rujukan untuk menyusun RPP mata pelajaran yang diampunya. Hal ini terlihat jelas saat kegiatan orientasi. Hasil pengamatan pada kegiatan tersebut dengan menggunakan Rubrik Penilaian Aktivitas Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Persiapan Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , menunjukkan hanya mencapai nilai tiga, yang berarti tergolong cukup. Setelah teridentifikasi mengenai apa yang harus diersiapkan, baru naskah sumber-sumber rujukan yang berupa permendiknas dan buku-buku yang relevan dikeluarkan dari tas mereka. Pada saat tindakan perbaikan siklus kesatu nilainya mencapai enam dan pada tindaan perbaikan siklus kedua nilainya mencapai delapan. Pada tindakan perbaikan siklus kedua sesungguhnya tidak memerlukan persiapan yang berarti, karena sudah dilakukan pada kegiatan orientasi dan siklus kesatu.

2)      Bagaimana guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam melaksanakan proses penyusunan RPP selama workshop penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang ?
Dengan menggunakan penilaian melalui Rubrik Penilaian Aktivitas Guru dalam Proses Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) selama Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , diketahui bahwa pada siklus kesatu mencapai nilai 30 atau tergolong baik, dan pada sikulus kedua mencapai nilai 36, yang berati tergolong sangat baik. Hal ini menunjukkan bahwa keterlibatan guru dalam kegiatan tersebut meningkat. Walaupun pada awalnya mereka agak enggan karena membuat RPP itu membosankan, namun setelah mengetahui bahwa pada RPP yang mereka susun terdapat banyak kekurangan, dan setelah peneliti menempatkan diri sebagai nara sumber sesuai permintaan mereka untuk menjelaskan berbagai kekurangan dan menje;askan petunjuk untuk melengkapinya, mereka menjadi lebih antusias dan berusaha lebih keras untuk menyusun sendiri RPP yang lengkap dan sistematis seperti yang mereka tunjukkan pada tindakan perbaikan siklus kedua.
3)      Kendala apa yang ditemukan guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam proses penyusunan RPP yang lengkap dan sistematis selama workshop penyusunan RPP pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  gugus 3 Kec. Cinangka Kab. Serang ?
Dari hasil wawancara (diskusi dan dialog) dengan guru-guru peserta kegiatan penyusunan RPP Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  melalui pemberdayaan KKG , diperoleh keterangan bahwa yang menjadi kendala dalam menyusun RPP yang lengkap dan sistematis antara lain :
a)      Kurangnya sumber-sumber rujukan penyusunan RPP yang mereka miliki.
b)      urangnya pengetahuan tentang komponen-komponen RPP baik yang minimal sesuai tuntutan Permendiknas Nomor 41 Tahun 2007 tentang Standar Proses, maupun komponen-komponen tambahan yang bisa melengkapi RPP, sebagai akibat dari (1) kurangnya sumber rujukan yang dimiliki (kendala pertama), dan (2) betapapun mereka memilikinya, tapi mereka jarang atau tidak membacanya.
c)      Kurang kreatifitas untuk membuat RPP menurut pendapat sendiri dengan menafsirkan langsung dari sumber rujukan.
d)     Kurangnya kegiatan bersama yang khusus menyusun RPP Seni Budaya.
Jawaban-jawaban terhadap rumusan masalah ini menunjukkan bahwa belajar bersama jika dikelola dengan baik memungkinkan pengalaman belajarnya diserap oleh seluruh peserta (kooperatif, kolaboratif, bermakna). Untuk materi pembelajaran yang memerlukan pemahaman yang sama, belajar bersama yang melibatkan kegiatan, sharing, cooperative learning, diskusi dan sebagainya, memungkinkan materi pelajaran tersebut dikonstruksi bersama. Prinsip saling asah dan saling asuh pun terjadi dengan tak terasa. Prinsip inilah yang menunjukkan berlakunya teori belajar konstruktivisme dalam kegiatan tersebut. Studi suatu Ilmu pengetahuan secara bersama-sama memungkinkan dikonstruksi lebih cepat dan komprehensif, dengan volume masukan yang besar pula (belajar bermakna).
















BAB V
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

A. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian mengenai Peningkatan Kompetensi Pedagogik Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam Menyusunan RPP melalui Workshop Penyusunan RPP pada Kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang , diperoleh kesimpulan sebagai berikut :
1.      Terjadi peningkatan kompetensi pedagogik Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  dalam menyusun RPP melalui workshop pada kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  Kecamatan Cinangka Kab. Serang.
2.      Aktivitas guru dalam mengikuti workshop penyusunan RPP yang lengkap dan sistematis pada siklus kedua lebih baik daripada pada saat siklus kesatu.

B. REKOMENDASI
Berdasarkan kesimpulan yang diperoleh dari penelitian tindakan sekolah ini, penulis merekomendasikan:
1.      Kepada Guru Kelas Tinggi ( 4,5,6 )
a.       Agar mengoptimalkan perannya sebagai perencana, pengorganisir, dan penilai pembelajaran yang handal. Khusus dalam peran sebagai perencana pembelajaran, diharapkan bisa menjadi penemu model rencana pembelajaran baru yang lebih efektif.
b.      Agar rajin menghadiri kegiatan KKG  Kelas Tinggi ( 4,5,6 )  guna menjadikannya sebagai forum sharing    pengetahuan bersama guru semata pelajaran.
c.       Agar terus mengembangkan kompetensi pedagogiknya, baik melalui pendidikan formal, informal, maupun  non formal atas keinginan sendiri atau saat disertakan dalam kegiatan-kegiatan pengembangan profesi dalam jabatan (in service training) berbagai kegiatan diklat, seminar, workshop dan lain-lain.

2.       Kepada Kepala Sekolah
Agar memfasilitasi guru kelas tinggi yang jadi bawahannya untuk aktif dalam kegiatan KKG  guna meningkatkan kompetensi pedagogiknya, termasuk dalam penyusunan RPP mata pelajaran yang diampunya. Kemampuan pedagogik yang meningkat akan berimbas pada peningkatan mutu pendidikan di sekolah.
3.      Kepada Dinas Pendidikan

35
 
Agar lebih sering memfasilitasi kegiatan KKG, baik mengikutsertakan dalam berbagai diklat pendidikan, memberikan bantuan dana guna menghidupkan organisasi KKG , dan lain lain yang menunjang jalannya organisasi KKG ini, mengingat manfaat yang diperoleh oleh guru, sekolah dan akhirnya siswa yang menjadi customer pendidikan, disamping meningkatkan mutu pendidikan di Kecamatan Cinangka Kab. Serang khususnya dan di Indonesia pada umumnya.

36
 
DAFTAR PUSTAKA

BSNP.(2007).Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2007 Tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru.Jakarta : BSNP.

Depdiknas.(2003). Revitalisasi Kelompok Kerja Guru (KKG ).Jakarta : Program Pendidikan Menengah Umum.

Depdiknas.(2008). Pedoman Penelitian Tindakan Sekolah (School Action Research).Jakarta :Dirjen PMPTK.

Makmun, Abin Syamsudin. (2005). Psikolog Kependidikan, Perangkat Sistem Pengajaran Modul.Bandung : PT. Remaja Rosdakarya.

Panitia Pelaksana Pendidikan dan Latihan Profesi Guru Rayon 10 Jawa Barat.(2009).Bahan Ajar Pendidikan dan Latihan Profesi Guru (PLPG), Pengawas Bandung : Universitas Pendidikan Indonesia.

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 2007 Tentang Standar  Proses untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.

Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.

Sagala, H. Syaiful. (2006).Administrasi Pendidikan Kontemporer.Bandung : Alfabeta.

Sudjana, H. Nana.(2009). Peneliti Tindakan Kepengawasan, Konsep dan Aplikasinya bagi Pengawas Sekolah. Jakarta : Binamitra Publishing.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional.

Wardani, IGAK, dkk. ((2007). Penelitian Tindakan Kelas. Buku Materi Pokok IDIK4008/2SKS/MODUL 1-6.Jakarta : Universitas Terbuka.










Untuk lampiran Penelitian tindakan kelasnya silahkan klik disini




Iklan bawah disini

Buku Tamu


Mau buat buku tamu ini ?
Klik di sini